0


{ "placements": [ { "anchor": { "selector": "body", } }, "pos": 4, "type": 1, "style": { "top_m": 5, "bot_m": 10 } } ] }
Home » Pertanian » Kelapa Sawit

Metode dan Teknik Sortasi TBS di Perkebunan Kelapa Sawit

Sortasi buah kelapa sawit, atau sering disebut Grading adalah proses memisahkan buah-buah kelapa sawit dan memberikan klasifikasi buah berdasarkan kriteria yang telah ditentukan dengan skala grading.

Sortasi, artinya memisahkan TBS kelapa sawit dari pengotor seperti ranting, pasir, tandan kosong (empty bunch), sedangkan Grading (berasal dari kata grade / memberi klasifikasi) yang artinya menentukan tingkat kematangan TBS kelapa sawit.

Skala grading ditentukan berdasarkan tingkat kematangan, yaitu buah matang penuh, setengah matang, dan buah mentah, sekaligus memisahkan buah layak dan tidak layak.

Saat grading dilakukan, karyawan sortasi (grader) ditugaskan untuk menilai dan mendokumentasikan tingkat kelayakan buah kelapa sawit.

Nantinya TBS yang telah disortasi dan grading akan maju ke tahap selanjutnya yaitu masuk ke stasiun sterilisasi (perebusan) di pabrik kelapa sawit.



Dimana Sortasi dan Grading dilakukan?


Lokasi Sortasi dan Grading

Proses sortasi buah kelapa sawit dilakukan di tempat pengumpulan hasil (TPH) atau bisa juga dilakukan di peron tempat buah kelapa sawit dikumpulkan. Lokasi ini bisa dilakukan:

  1. Di TPH atau peron perkebunan – sebelum buah menuju pabrik
  2. Di peron pabrik – setelah buah tiba di pabrik

Apakah sortasi dan grading perlu dilakukan 2 kali?

Relatif, tergantung kebijakan masing-masing. Perusahaan yang memiliki perkebunan sendiri biasanya menerapkan sortasi di perkebunan, lalu grading di pabrik. Ada yang menerapkan keduanya dilakukan sekaligus, yaitu saat buah masuk ke pabrik saja (saat memasuki loading ramp)

Loading Ramp

Biasanya dilihat dari efektifitasnya, karena sortasi akan memperlambat waktu pemrosesan buah yang memengaruhi kesegaran buah.

Sedangkan buah kelapa sawit yang non perusahaan (kebun rakyat) dilakukan proses sortasi dan grading sekaligus saat TBS masuk ke peron pabrik kelapa sawit oleh karyawan sortasi (grader) pabrik tersebut.

Manfaat Sortasi dan Grading


TBS sawit yang telah melewati proses sortasi dan grading

Tingkat kematangan atau kemasakan buah merupakan faktor yang sangat penting dalam menentukan kualitas buah.

Kematangan (maturity) dan kemasakan (ripeness) secara istilah merupakan hal yang berbeda.

Buah-buahan yang dikomsumsi masyarakat seperti buah tropis sering sudah dewasa (mature-matang) ketika dipetik namun belum masak (ripe).

Buah akan masak setelah menjalani proses penyimpangan kemudian akan rusak atau busuk.

Indeks kematangan dapat berupa kekerasan, warna, dan ukuran. Besaran ini sering dipakai konsumen untuk menentukan kualitas buah.

Kriteria sortasi TBS kelapa sawit

Penyebab kualitas CPO rendah

Industri kelapa sawit merupakan salah satu komoditi penyumbang devisa terbesar di Indonesia.

Namun, industri kelapa sawit Indonesia menghadapi berbagai permasalahan salah satunya adalah kualitas CPO yang rendah.

Secara otomatis ini menurunkan harga CPO menjadi lebih rendah.

Salah satu penyebab kualitas CPO yang rendah adalah besarnya kandungan asam lemak bebas (ALB) pada CPO, yang mana standarnya adalah dibawah  5%.

Kandungan ALB yang tinggi disebabkan karena masuknya tandan buah segar (TBS) kelapa Sawit yang lewat matang ke dalam proses pengilangan.

Tujuan Sortasi dan Grading

  • Memisahkan pengotor buah — Daun, ranting, tanah yang ikut bersama dengan masuknya bahan baku TBS kelapa sawit.
  • Memisahkan buah kosong — Membuang buah buah kosong (empty bunch).
  • Memisahkan buah terkontaminasi  — Bisa disebabkan buah yang terkontaminasi dengan cairan/minyak.
  • Mengurangi long stalk — Potongan tandan kelapa sawit yang dipotong terlalu panjang.
  • Mengurangi buah abnormal — Buah yang tidak wajar, seperti terkena penyakit, kurang polinasi, dan dimakan hewan (rat damage).
  • Memilih buah berkualitas — Memisahkan buah matang (mature), masak (ripe), lewat matang, dan busuk.

Manfaat Sortasi dan Grading

  • Mengetahui kualitas TBS — Memberikan laporan ke kebun (estate) akan kualitas TBS yang dikirim.
  • Meningkatkan kualitas CPO — Pemrosesan lanjutan buah yang disortasi dengan baik akan menghasilkan CPO berkualitas baik.
  • Mengurangi beban kerja mesin pabrik — Pengotor yang ikut masuk ke dalam mesin akan mengurangi kinerja mesin pabrik.
  • Mengurangi cost biaya pembelian TBS — Meningkatkan efisiensi penggunaan biaya pabrik.

Kriteria Sortasi dan Grading


Kualifikasi mutu TBS sawit

Tingkat kematangan adalah salah satu faktor penting dalam menentukan kualitas TBS kelapa sawit.

Kualitas TBS yang terbaik adalah TBS yang mempunyai kandungan minyak tertinggi dan kadar ALB terendah (Razali et al, 2012).

Tingkat kematangan dapat dibedakan atas beberapa fraksi yang ditentukan berdasarkan jumlah buah yang lepas dan perubahan warna seperti diberikan pada tabel berikut

Fraksi Jumlah Brondolan Keterangan
00 Tidak ada, buah berwarna hitam Sangat mentah
0 1 – 12,5 % buah luar membrondol Mentah
1 12,5 – 25 % buah luar membrondol Kurang matang
2 25 – 50 % buah luar membrondol Matang I
3 50 – 75 % buah luar membrondol Matang II
4 75 – 100 % buah luar membrondol Lewat matang I
5 Buah dalam juga membrondol, ada yang membusuk Lewat matang I

Klasifikasi tingkat kematangan buah kelapa sawit berdasarkan jumlah buah yang lepas dan perubahan warna (Fauzi et al, 2007)

Proses sortasi dan grading TBS dilakukan dengan melihat bentuk, tekstur dan warna dari buah dan membutuhkan grader yang berpengalaman.

Alat Yang Digunakan Untuk Sortasi


Proses sortasi tandan buah segar (TBS) di loading ramp dilakukan oleh operator pria.

Kegiatan ini berupa menurunkan TBS dari truk, mensortir TBS dan menaikkan TBS mentah ataupun busuk ke truk dengan berat TBS berkisar 20 kg hingga 25 kg dengan menggunakan tojok.

Tojok sawit, memiliki bentuk huruf "T", ada juga jenis tojok sawit yang pegangannya berbentuk segitiga

Apa itu Tojok?

Tojok merupakan sebatang besi berujung tajam dengan pegangan berbentuk T sepanjang 100 cm, diameter batang 2,5 cm dan lebar pegangan 15 cm.

Kemudian petugas grader akan mencatat hasil grading TBS pada buku catatan yang telah disiapkan.

Rate Artikel


Komentar Artikel

Perhatian :
Komentar yang masuk akan dimoderasi terlebih dahulu



Contoh : email_saya@gmail.com



Komentar berhasil di-input
Error!

Artikel Lainnya


Artikel Terbaru


Media Sosial